Polri Bantah Ada 8 Kapolda Positif Narkoba

BeritaAzam.com, Jakarta pusat – Kepolisian Republik Indonesia (Polri) membantah ada 8 Kapolda yang positif narkoba saat tes urine dalam kegiatan sejumlah perwira polisi dipanggil Presiden Joko Widodo (Jokowi) di Istana Kepresidenan, Jakarta pada Jumat, 14 Oktober 2022.

Diketahui, sebelumnya ada informasi yang beredar melalui pesan whatsapp menyatakan bahwa ada 8 Kapolda yang positif narkoba saat tes urine di Istana.

Kadiv Humas Polri Irjen Dedi Prasetyo menyatakan bahwa pihaknya membantah informasi tersebut.

“Nggak ada mas, dari mana infonya?,” kata Dedi saat dikonfirmasi, Jumat, 4 Oktober 2022.

Dedi menyatakan pihaknya juga telah menanyakan beredarnya informasi itu kepada Staf Pribadi Pimpinan (Spripim) Polri. Dia menyatakan kabar tersebut tidak benar.

“Sudah saya tanyakan ke Spripim dari mana sumbernya. Coba tanyakan saja sumbernya,” tukasnya.

Diketahui sebelumnya, terdapat informasi yang beredar di awak media soal 8 Kapolda dinyatakan positif narkoba saat menjalani tes urine di Istana. Pesan ini beredar di aplikasi pesan whatsapp.

“Hari ini kan semua Kapolda dikumpulin di istana. trus sblm ke istana dites covid dll termasuk narkoba. Ada 8 kapolda positif amphetamine,” bunyi pesan tersebut.

Diberitakan sebelumnya, Mabes Polri menanggapi soal kabar Kapolda Jawa Timur Irjen Pol Teddy Minahasa tertangkap dugaan kasus tindak pidana narkoba.

Kadiv Humas Polri Irjen Dedi Prasetyo menyatakan bahwa Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo bakal merilis soal kabar penangkapan Irjen Teddy Monahasa pada sore hari ini.

“Sore ini akan disampaikan rilis oleh Bapak Kapolri,” kata Dedi saat dikonfirmasi, Jumat (14/10/2022).

Namun begitu, Dedi masih enggan menjelaskan lebih lanjut soal tertangkapnya Irjen Teddy Minahasa. Dia hanya menyatakan bahwa kasus itu bakal dirilis oleh Kapolri.

DPR Dengar Irjen Teddy Ditangkap

Komisi III Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) RI mendapatkan kabar jika Kapolda Jawa Timur Irjen Pol Teddy Minahasa tertangkap kasus narkoba.

Hal ini disampaikan oleh Wakil Ketua DPR RI Ahmad Sahroni.

“Sementara diduga benar (Irjen Teddy Minahasa ditangkap). Kalau enggak salah narkoba,” kata Sahroni dilansir Tribunnews.com, Jumat, 14 Oktober 2022.

Sahroni meminta ketegasan Kapolri Jenderal Polisi Listyo Sigit Prabowo untuk bisa menindak tegas para pejabat Polri yang terbukti melakukan pelanggaran.

Hal itu diungkap Sahroni dalam akun instagram pribadinya @ahmadsahroni88. Dia meminta agar Listyo memecat dan memidanakan anggotanya yang melakukan pelanggaran.

“Pak Kapolri saya minta ketegasan anda terkait para pejabat Polri yang terlibat dengan judi or narkoba. Anda harus segera pecat dan pidanakan. Ini taruhan anda memimpin institusi besar,” tulisnya.*